Raspberry Pi Pico: Pemrograman dengan mikrokontroler murah

Raspberry Pi Pico: Programmieren mit dem günstigen Mikrocontroller
Raspberry Pi Foundation telah merilis mikrokontroler murni dengan harga super rendah: Raspberry Pi Pico. Ini berbeda dari saudara kandungnya, tetapi lebih mudah untuk diprogram daripada sebelumnya. Kita dapat menulis aplikasi kecil pertama kita menggunakan MicroPython dan / atau C ++. Selain itu, Pico hadir dengan banyak GPIO terpasang dan bahkan satu atau sensor lainnya.
Pada artikel ini pertama-tama kita akan melihat perbedaan model Raspberry Pi lainnya

Apa yang dapat dilakukan Raspberry Pi Pico?

Perangkat baru dari Raspberry Pi Foundation berbeda dari pendahulunya. Mikrokontroler kecil dijual seharga $ 4 belum termasuk pajak dan pengiriman, membuatnya lebih dari kompetitif. “Persaingan” langsungnya adalah mikrokontroler lain seperti Arduino atau ESP8266.

Tanggal resmi diterbitkan Picos adalah sebagai berikut:

  • Chip mikrokontroler RP2040
  • Prosesor Dual-core arm Cortex M0 +, kecepatan clock fleksibel hingga 133 MHz
  • 264 KB SRAM dan memori flash terintegrasi 2 MB
  • Penyolderan langsung di papan dimungkinkan
  • USB 1.1 dengan perangkat dan dukungan host
  • Mode hemat energi dan hibernasi
  • Pemrograman drag-and-drop melalui USB
  • 26 pin GPIO (3.3V)
  • 2 × SPI, 2 × I2C, 2 × UART, 3 × 12-bit ADC, 16 × saluran PWM yang dapat dikontrol
  • RTC dan timer pada chip
  • Sensor temperatur
  • Library floating point on-chip
  • 8 × mesin status I / O yang dapat diprogram (PIO) untuk dukungan periferal yang ditentukan pengguna

Kedengarannya sangat menarik pada awalnya. Harga rendah khususnya merupakan sorotan. 26 pin yang dapat diprogram dapat ditemukan di lokasi berikut. Beberapa memiliki fungsi:

Raspberry Pi Pico Pinout

 

Raspberry Pi Pico vs.Model 4B vs Zero – apa perbedaannya?

Fitur Pico membaca semuanya dengan sangat baik – tetapi apa perbedaan teknis dengan Raspberry Pi 4 Model B atau Raspi Zero?

Pertama-tama, perbedaan terpenting. Pico adalah mikrokontroler, bukan komputer mini. Ini berarti Pico tidak memiliki sistem operasi karena bidang aktivitasnya agak berbeda: mikrokontroler murni biasanya memiliki tugas yang lebih sederhana yang harus dilakukan dengan cepat. Sistem operasi memungkinkan kita menjalankan banyak proses secara paralel, tetapi lebih lambat untuk menjalankan tugas individu.

Jadi pertanyaan pertama yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri adalah: Untuk apa Raspberry Pi digunakan? Untuk tugas sederhana (mengumpulkan nilai terukur, mengganti sirkuit, menerima dan mengirim sinyal), Pico adalah pilihan yang baik. Jika Anda ingin menyelesaikan masalah yang lebih kompleks (mis. Pembelajaran mesin) atau memulai aplikasi desktop, maka Anda harus menggunakan Raspberry Pi biasa. Dan jika Anda tidak ingin menghabiskan banyak uang, Anda juga dapat mengambil model Zero, yang harganya sama (tanpa W-LAN).

Pertanyaan apakah proyek Anda memerlukan koneksi Internet atau koneksi Bluetooth juga penting. Pico tidak membawa keduanya out-of-the-box.

Sekarang Anda mungkin akan bertanya pada diri sendiri pertanyaan “lalu untuk apa saya membutuhkan Raspberry Pi Pico”? Ada beberapa alasan untuk ini, yang paling penting adalah konsumsi daya yang sangat rendah.

Bergantung pada programnya, Pico dapat bertahan dengan baterai Li-Po kecil selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Dalam mode tidur / siaga, Pico membutuhkan <0,2mA (= 0,006 watt) dan hanya sekitar 90mA di bawah beban (rendering grafik).

Apa yang juga praktis untuk banyak sensor: Konverter analog-ke-digital terintegrasi (ADC). Meskipun kami tidak dapat dengan mudah membaca sinyal analog dengan model besar, hal ini dimungkinkan dengan Pico. Dan itu belum semuanya: Jika Anda memiliki sedikit aksesori dan hanya ingin segera memulai, misalnya, Anda dapat menyertakan sensor suhu terintegrasi dalam kode Anda (seperti yang akan kami lakukan).

Dan tentu saja, ukuran juga berperan. Pico secara signifikan lebih kecil dari Model 4B dan bahkan lebih kecil dari Zero:

Größenvergleich der Raspberry Pi Versionen

Perbandingan ukuran dari Raspberry Pi versi Pico, Zero, 4B

Raspberry Pi Sizes (Pico, Zero, 4B)

Tampilan atas berbagai model Raspberry Pi

Kesimpulan

Pico Pi adalah Raspberry Pi pertama yang bukan komputer papan tunggal, tetapi mikrokontroler murni. Ini sangat efisien dalam hal konsumsi daya dan dilengkapi dengan banyak fitur lain yang tidak dimiliki oleh mikrokontroler serupa – atau hanya dengan biaya tambahan. Dengan sedikit uang, ada alternatif yang lebih cocok untuk papan Arduino dengan Pico Pi.

Yang juga saya suka: Berbeda dengan Raspberry Pi papan tunggal, Pico telah memberi label semua pin. Ini membantu ketika mencari kesalahan dan ketika Anda tidak ingin mencari penetapan pin lagi.

Leave Comment

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)

Facebook
YouTube
Instagram