Metode TOPSIS (Technique For Others Preference by Similarity to Ideal Solution)

TOPSIS (Technique For Others Reference by Similarity to Ideal Solution) adalah salah satu metode pengambilan keputusan multikriteria yang pertama kali diperkenalkan oleh Yoon dan Hwang (1981). TOPSIS menggunakan prinsip bahwa alternatif yang terpilih harus mempunyai jarak terdekat dari solusi ideal positif dan terjauh dari solusi ideal negatif dari sudut pandang geometris dengan menggunakan jarak Euclidean untuk menentukan kedekatan relatif dari suatu alternatif dengan solusi optimal.

Solusi ideal positif didefinisikan sebagai jumlah dari seluruh nilai terbaik yang dapat dicapai untuk setiap atribut, sedangkan solusi negatif-ideal terdiri dari seluruh nilai terburuk yang dicapai untuk setiap atribut.

TOPSIS mempertimbangkan keduanya, jarak terhadap solusi ideal positif dan jarak terhadap solusi ideal negatif dengan mengambil kedekatan relatif terhadap solusi ideal positif. Berdasarkan perbandingan terhadap jarak relatifnya, susunan prioritas alternatif bisa dicapai.

Semakin  banyaknya  faktor yang  harus dipertimbangkan  dalam proses pengambilan  keputusan, maka semakin relatif  sulit juga untuk mengambil keputusan  terhadap suatu permasalahan. Apalagi jika  upaya pengambilan keputusan dari suatu permasalahan  tertentu, selain mempertimbangkan berbagai faktor/kriteria  yang beragam, juga melibatkan beberapa orang pengambil keputusan.

Permasalahan  yang demikian  dikenal dengan permasalahan  multiple criteria decision making  (MCDM). Dengan kata lain, MCDM juga dapat disebut sebagai  suatu pengambilan keputusan untuk memilih alternatif terbaik  dari sejumlah alternatif berdasarkan beberapa kriteria tertentu.  Metode TOPSIS digunakan sebagai suatu upaya untuk menyelesaikan permasalahan  multiple criteria decision making. Hal ini disebabkan konsepnya sederhana dan  mudah dipahami, komputasinya efisien dan memiliki kemampuan untuk mengukur kinerja relatif dari alternatif-alternatif keputusan. Metode ini banyak digunakan untuk menyelesaikan pengambilan keputusan secara praktis. 

Tahapan dalam Metode TOPSIS:

1. Menentukan kriteria dan sifat

Kriteria-kriteria yang akan dijadikan acuan dalam pengambilan keputusan, yaitu Ci dan sifat dari masing-masing kriteria.

2. Menentukan rating kecocokan

Rating kecocokan setiap alternatif pada setiap kriteria.

3. Membuat matriks keputusan yang ternormalisasi

TOPSIS membutuhkan rating kinerja setiap alternatif Ai pada setiap kriteria Cj yang ternormalisasi, yaitu:

 

4. Perkalian antara bobot dengan nilai setiap atribut

Perkalian ini untuk membentuk matrik Y. dapat ditentukan berdasarkan ranking bobot ternormalisasi (yij) sebagai berikut:

dengan i=1,2,…,m dan j=1,2,…,n

 

5. Menentukan matriks solusi ideal positif dan matriks solusi ideal negatif

6. Menentukan jarak antara nilai setiap alternatif dengan matriks solusi ideal positif dan negatif

Jarak antara alternatif Ai dengan solusi ideal positif dirumuskan sebagai:

 

Jarak antara alternatif Ai dengan solusi ideal negatif dirumuskan sebagai:

7. Menentukan nilai preferensi untuk setiap alternatif

Nilai preferensi untuk setiap alternatif (Vi) diberikan sebagai:

Nilai Vi yang lebih besar menunjukkan bahwa alternatif Ai lebih dipilih.

 

 

Sumber dari:

http://rohmat-afandi07.blogspot.com/2012/04/sistem-pendukung-keputusan-dengan.html

http://fgex.blogspot.com/2015/06/pengertian-metode-topsis-dalam-sistem.html

https://bundet.com/pub/detail/pengertian-metode-topsis-1540094089

 

 

 

10 Comments

  1. masaeni

    Keren bu wati, udh 2 metode d cermi bu wati( AHP dan TOPSIS), biar ada analisis nya, bsa dibandingkan metode AHP dan TOPSIS nya bu

Leave Comment

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)

Facebook
YouTube
Instagram